Kak Seto Desak Pemerintah Tuntaskan Kasus Anak Meninggal Saat Demo

//Kak Seto Desak Pemerintah Tuntaskan Kasus Anak Meninggal Saat Demo

Kak Seto Desak Pemerintah Tuntaskan Kasus Anak Meninggal Saat Demo

Kompas.com – Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (LPAI) meminta Pemerintah tak melupakan peristiwa aksi demonstrasi 21-22 Mei dan 30 September 2019 kemarin. Pasalnya, dalam aksi tersebut, banyak anak-anak terlibat dan bahkan menjadi korban. LPAI mengingatkan bahwa hingga saat ini penanganan kasus tersebut belum juga tuntas.

“Rangkaian demonstrasi 21-22 Mei yang berakibat empat anak meninggal dunia serta puluhan anak lainnya yang proses hukum dan rehabilitasi sosialnya tidak memperoleh kejelasan hingga kini,” kata Ketua Umum LPAI Seto Mulyadi di kantor KPAI, Salemba, Jakarta Pusat, Jumat (25/10/2019). “Demikian pula penanganan atas sekian banyak anak dan adik-adik mahasiswa yang mengikuti aksi massa menjelang pengabsahan sejumlah RUU pada September lalu,” lanjutnya. Seto mengatakan, saat ini, perhatian pemerintah dan publik masih tertuju pada Kabinet Indonesia Maju yang baru dua hari lalu dilantik. Dikhawatirkan, ke depan persoalan anak-anak ini tidak akan lagi dibicarakan dan justru kian tenggelam. Apalagi, Seto yakin, akan muncul peristiwa-peristiwa baru yang semakin memburamkan penyelesaian penanganan masalah anak ini.

Salah satu kepentingan yang harus diperjuangkan, di samping mencari tahu penyebab kejadian, adalah menemukan pihak yang melakukan kekerasan atau bahkan menghilangkan nyawa anak-anak tersebut. Serta, memastikan adanya sanksi yang dijatuhkan kepada para pelaku. “LPAI mengucapkan selamat bekerja kepada kabinet baru pemerintahan Joko Widodo – Ma’ruf Amien. Semoga fajar baru terbit bagi anak-anak Indonesia, teristimewa bagi mereka yang wafat dan teraniaya pada Mei dan September lalu,” kata Seto.

“Kita bersuka cita menyambut pemerintahan baru, termasuk pelantikan anggota kabinet baru. Tapi pada saat yang sama, LPAI bertanya, siapa hari ini yang masih ingat dan masih memandang serius dua tragedi yang LPAI sebutkan tadi,” ujar Seto. Seto melanjutkan, bentrokan yang terjadi antara masyarakat dan aparat kepolisian pada aksi Mei dan September 2019 kemarin begitu mencekam. Tetapi, sangat disayangkan, dalam peristiwa seserius itu negara gagal memberikan perlindungan bagi warga negaranya, utamanya pada anak-anak. Oleh karenanya, LPAI mengajak masyarakat untuk menaruh atensi yang lebih besar pada dua peristiwa tersebut.

Salah satu kepentingan yang harus diperjuangkan, di samping mencari tahu penyebab kejadian, adalah menemukan pihak yang melakukan kekerasan atau bahkan menghilangkan nyawa anak-anak tersebut. Serta, memastikan adanya sanksi yang dijatuhkan kepada para pelaku. “LPAI mengucapkan selamat bekerja kepada kabinet baru pemerintahan Joko Widodo – Ma’ruf Amien. Semoga fajar baru terbit bagi anak-anak Indonesia, teristimewa bagi mereka yang wafat dan teraniaya pada Mei dan September lalu,” kata Seto.
By | 2019-11-22T03:47:06+00:00 November 22nd, 2019|Berita|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment

%d bloggers like this: